Home Hukrim Forjim Kecam Pembunuhan terhadap Jurnalis Shireen Abu Akleh, Israel Harus Diseret ke ICC

Forjim Kecam Pembunuhan terhadap Jurnalis Shireen Abu Akleh, Israel Harus Diseret ke ICC

290
0
SHARE
Forjim Kecam Pembunuhan terhadap Jurnalis Shireen Abu Akleh, Israel Harus Diseret ke ICC

JAKARTA -- Parahyangan Post -- Forum Jurnalis Muslim (Forjim), sebuah organisasi jurnalis muslim di Indonesia, mengecam keras sekaligus mengutuk kebiadaban tentara Zionis Israel yang telah menargetkan dan membunuh dengan sengaja jurnalis televisi Al Jazeera pada Rabu pagi (11/05/2022) kemarin. 

"Forjim mengutuk keras pembunuhan terhadap Shireen dan meminta pasukan penjajah Israel untuk bertanggung jawab atas aksi mereka yang disengaja itu," ungkap Sekretaris Umum Forjim M. Shodiq Ramadhan dalam keterangannya di Jakarta, Kamis, 12 Mei 2022. 

Pembunuhan terhadap Shireen, jurnalis senior yang menggunakan rompi pers yang dapat diidentifikasi dengan jelas, merupakan serangan yang disengaja dan sistematis. 

Karena itu, lanjut Shodiq, Forjim mendesak agar segera dilakukan penyelidikan secara menyeluruh, transparan dan independen. Siapapun yang terlibat harus dimintai pertanggungjawaban. 

"Kematian Shireen adalah penghinaan terhadap kemerdekaan pers di mana saja," ungkapnya. 

Forjim juga mendukung langkah Federasi Jurnalis Internasional (IFJ) yang akan menambahkan kasus penembakan terhadap Shireen ini ke pengaduan ICC (Mahkamah Pidana Internasional) yang diajukan IFJ.  

Direktur Eksekutif Forjim Robigusta Suryanto menambahkan, pihaknya berharap pemerintah Indonesia turut mengambil langkah-langkah serius dalam kasus ini. 

"Indonesia, negeri muslim terbesar di dunia, negara yang menolak penjajahan Israel dan mendukung kemerdekaan Palestina, kita harap dapat bersuara lantang di forum-forum internasional," kata Robi. 

Sebelumnya, jurnalis televisi Al Jazeera Shireen Abu Akleh (51) ditembak mati saat meliput serangan Israel di kota Jenin, Tepi Barat, pada Rabu pagi (11/05/2022). Selain Shireen, kata Kementerian Kesehatan Palestina, wartawan lainnya, Ali Al-Samoudi, juga ditembak dari belakang.

Direktur Institut Kedokteran Forensik di Universitas An-Najah di kota Nablus, Rayyan al-Ali, mengatakan otopsi yang dia lakukan menyimpulkan Shireen ditembak mati di kepala.

Al Jazeera, saluran yang berbasis di Doha, Qatar, mengatakan wartawatinya "dibunuh dengan darah dingin" oleh pasukan Israel. Mereka menyebut pembunuhan itu sebagai "kejahatan keji, yang hanya bertujuan untuk mencegah media melakukan tugas mereka."

“Kami berjanji untuk mengadili para pelaku secara hukum, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha menutupi kejahatan mereka, dan membawa mereka ke pengadilan,” ungkap Al-Jazeera.

Shireen Abu Akleh lahir di Yerusalem pada 1971, dan meraih gelar BA dalam bidang jurnalisme dan media dari Universitas Yarmouk di Yordania.

(rd/rls/pp)