Home Polkam Kazakhstan Merayakan 30 Tahun Kemerdekaannya

Kazakhstan Merayakan 30 Tahun Kemerdekaannya

74
0
SHARE
Kazakhstan Merayakan 30 Tahun Kemerdekaannya

Pada 16 Desember, Republik Kazakhstan merayakan 30 tahun kemerdekaannya. Selama tiga dekade terakhir negara ini telah mencapai keberhasilan yang signifikan dalam membangun negara demokratis dan sosial dengan supremasi hukum dan ekonomi yang berkembang secara dinamis, dan telah mendapatkan tempat yang layak di arena internasional.

Di bawah kepemimpinan Presiden Pertama – Pemimpin Bangsa Nursultan Nazarbayev, kebijakan luar negeri Kazakhstan yang seimbang dan koheren telah dibentuk, yang bertujuan untuk menjaga hubungan persahabatan dengan semua negara dan memperkuat keamanan global dan regional.

Hari ini, arah strategis ini berhasil dilanjutkan oleh rekan tepercaya Pemimpin Bangsa Nazarbayev dan orang yang telah memberikan kontribusi besar pada pembentukan dan pengembangan layanan diplomatik Kazakh - Kepala Negara, Presiden Kazakhstan - Kassym -Jomart Tokayev.

Reformasi besar-besaran sedang dilaksanakan di bidang politik, ekonomi dan sosial yang bertujuan untuk mengkonsolidasikan keterlibatan konstruktif antara pemerintah dan masyarakat sipil dalam kerangka konsep "Negara Mendengar".

Untuk pertama kalinya dalam sejarah berabad-abad, negara telah mencapai pengakuan hukum internasional dan konsolidasi perbatasan negara di sepanjang perimeternya, menjalin hubungan diplomatik dengan 186 negara dan membangun kemitraan atas dasar yang saling menguntungkan dengan mereka.

Keberhasilan yang signifikan telah dicapai di kancah internasional, baik melalui kerjasama bilateral maupun dalam mekanisme multilateral. Berkat kebijakan damainya, Kazakhstan telah menjadi salah satu pemimpin gerakan global untuk perlucutan senjata dan non-proliferasi nuklir yang diakui.

Kazakhstan adalah penganut yang andal dari integrasi ekonomi regional yang sukarela, setara dan saling menguntungkan, yang diwujudkan melalui Uni Ekonomi Eurasia. Negara ini juga merupakan pendukung aktif dari pemulihan hubungan lebih lanjut dari negara-negara Asia Tengah.

Pencapaian penting diplomasi Kazakhstan selama tahun-tahun kemerdekaan termasuk keberhasilan kepemimpinan OSCE dan OKI, pemilihan sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB, pembentukan Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional, serta partisipasi aktif dalam pendirian dan kegiatan CICA, CIS, CSTO, SCO, OTS saat ini.

Secara keseluruhan, Kazakhstan telah memantapkan dirinya di arena internasional sebagai negara yang berwibawa dan stabil dengan arah kebijakan luar negeri yang seimbang. Kekuatan telah ditingkatkan dengan mengasimilasi nilai-nilai abadi seperti persatuan, perdamaian, harmoni dan saling menghormati.

Iklim yang ramah bisnis ini menciptakan peluang baru bagi Kazakhstan dan mitra ekonomi dan bisnisnya untuk mengembangkan hubungan bilateral lebih lanjut. Indonesia, Malaysia dan Singapura adalah mitra utama Kazakhstan di kawasan Asia Tenggara.

Terlepas dari semua tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi, negara-negara mampu memperkuat hubungan ekonomi.

Kazakhstan mewakili minat khusus di antara pengusaha dan bisnis regional di sektor teknologi keuangan, konstruksi, minyak dan gas.

Saat ini, terbukti bahwa langkah-langkah yang diterapkan tepat waktu membuka jalan bagi keberhasilan Kazakhstan dalam pembangunan bangsa dan muncul sebagai negara sekuler yang berkembang secara dinamis, berorientasi pasar, yang keunikannya ditandai dengan stabilitas politik dan kemakmuran ekonominya.

Pemerintahan Presiden Tokayev terus menerapkan paket reformasi ekonomi dan politik yang signifikan sebagai bagian dari kebijakannya untuk mengembangkan kehidupan sosial, ekonomi, dan politik Kazakhstan.(*)

(Ant/rl/pp)