Home Siaran Pers Gubernur Provinsi Gyeonggi rencana untuk membangun ekonomi perdamaian di Semenanjung Korea

Gubernur Provinsi Gyeonggi rencana untuk membangun ekonomi perdamaian di Semenanjung Korea

Menciptakan komunitas perdamaian di Asia Timur Laut adalah visi jangka panjang kami

262
0
SHARE
Gubernur Provinsi Gyeonggi  rencana untuk membangun ekonomi perdamaian di Semenanjung Korea

Gubernur Provinsi Gyeonggi Lee Jaemyung mempresentasikan diplomasi pragmatis yang berpusat pada kepentingan nasional dan tatanan inklusif di Asia Timur Laut dalam pidato utamanya yang bertajuk "Realisasi DMZ yang Aman dan Ekonomi Perdamaian di Semenanjung Korea" pada Forum DMZ 2021.

Dia menekankan pentingnya melanjutkan operasi Kompleks Industri Kaesong dan mengatakan kedua Korea harus melakukan upaya untuk sepenuhnya mematuhi perjanjian dan dengan setia melaksanakan proyek kerja sama yang dijanjikan.

Gubernur Lee juga menyebutkan bahwa penyebaran selebaran anti-Pyongyang merupakan kegiatan ilegal dan berbahaya yang mengancam kehidupan dan keselamatan orang-orang.

SUWON, PROVINSI GYEONGGI, KOREA SELATAN,  [www.parahyangan-post.com] - Gubernur Provinsi Gyeonggi Lee Jaemyung mengungkapkan rencananya untuk membangun 'ekonomi damai' di Semenanjung Korea berdasarkan Zona Demiliterisasi Korea (DMZ) sebagai 'zona kehidupan dan perdamaian' selama Forum DMZ 2021 yang berlangsung dari 21 hingga 22 Mei.

Dalam pidatonya yang bertajuk "Realisasi DMZ yang Aman dan Ekonomi Perdamaian di Semenanjung Korea," Gubernur Lee menekankan upaya untuk memungkinkan masa depan yang lebih besar bagi era ekonomi damai di Semenanjung Korea dan komunitas perdamaian di Asia Timur Laut dengan mengembangkan kehidupan dan zona damai di DMZ bersama dengan hubungan antar-Korea.

Gubernur Lee pertama kali menggambarkan konsep "ekonomi perdamaian" di Semenanjung Korea sebagai kebijakan sama-sama menguntungkan bagi kedua Korea. Dia berkata, "Ekonomi perdamaian di Semenanjung Korea berarti bahwa kita menciptakan siklus perdamaian dan kemakmuran ekonomi yang baik.

Ketika kita membangun sistem perdamaian dan ekonomi, ini akan membawa perdamaian, lapangan kerja, dan peluang ekonomi bagi kedua Korea, mempromosikan co- kemakmuran, "dan menambahkan," Jika kedua Korea memulihkan rasa saling percaya, menormalkan hubungan, dan bergabung bersama untuk membujuk komunitas internasional, saya yakin ini akan mungkin. "

Gubernur Lee mempresentasikan diplomasi pragmatis yang berpusat pada kepentingan nasional dan tatanan inklusif di Asia Timur Laut sebagai tanggapan terhadap persaingan Amerika dan China, menjelaskan perlunya mengadopsi prinsip-prinsip diplomatik dan keamanan baru untuk memajukan 'era ekonomi perdamaian' di Semenanjung Korea.

Dia menjelaskan, "Dalam banyak hal - termasuk ekonomi, militer, dan kekuatan lunak - Korea telah muncul sebagai negara yang menjadi pusat perhatian global. Dalam hal kemandirian, kita perlu menempatkan kepentingan nasional kita di atas segalanya, mengambil langkah pendekatan pragmatis dan mempromosikan konsolidasi lokal dan solidaritas internasional. "

Gubernur Lee melanjutkan, "Ke depan, Asia Timur Laut harus mengejar tatanan kerja sama dan inklusif yang adil dan damai, bukan politik kekuasaan dan nasionalisme eksklusif negara-negara kuat di kawasan ini," menambahkan, "Lebih disukai memiliki tatanan inklusif di mana kepentingan nasional semua negara di kawasan ini tergabung dan di mana semua berpartisipasi, tanpa ada negara yang dikecualikan atau dipaksa melakukan tindakan yang tidak diinginkan. "

Dia mencatat, "Kami membutuhkan kebijaksanaan untuk menemukan kesamaan dan mengakui perbedaan sambil mengejar kemakmuran bersama," menambahkan, "Solidaritas multilateral di luar ideologi dan nasionalisme akan membantu terwujudnya tatanan yang adil dan damai di Asia Timur Laut."

Gubernur Lee menekankan bahwa item penting dalam mencapai tujuan ini adalah percepatan pengembangan hubungan antar-Korea dengan upaya untuk memastikan kepatuhan penuh terhadap perjanjian antara kedua Korea dan implementasi setia dari proyek kerja sama yang dijanjikan.

Dengan cara ini, jelasnya, hubungan antar-Korea akan memajukan denuklirisasi dan perdamaian di Semenanjung Korea, yang pada gilirannya akan memainkan peran kunci dalam mewujudkan visi jangka panjang untuk mendorong prakarsa ekonomi utara dan komunitas ekonomi perdamaian di Asia Timur Laut. .

Ia juga menegaskan bahwa negara-negara terkait perlu bekerja sama agar Dewan Keamanan PBB dapat meringankan sanksi inklusif dan permanen terhadap Korea Utara untuk mencapai implementasi kesepakatan antara kedua Korea, seperti dimulainya kembali operasi Kompleks Industri Kaesong, keterkaitan jalur kereta api dan jalan antar-Korea, dan bantuan kemanusiaan.

Mengenai mengapa dimulainya kembali operasi Kompleks Industri Kaesong diperlukan, Gubernur Lee menekankan bahwa itu adalah eksperimen yang berhasil dilakukan oleh kedua Korea, yang menunjukkan bagaimana perdamaian membawa kemakmuran ekonomi dan kemakmuran ekonomi memfasilitasi perdamaian, sehingga memungkinkan pembentukan siklus yang baik. .

Selain itu, ia menekankan pentingnya undang-undang yang melarang distribusi selebaran anti-Pyongyang sebagai kepatuhan pada janji yang dibuat oleh otoritas antar-Korea untuk mengakhiri konfrontasi Selatan-Utara dan sebagai langkah untuk melindungi kehidupan dan keselamatan orang. dekat perbatasan.

Gubernur Lee berkata, "Pembagian selebaran ini dapat menyebabkan ketegangan militer dan mengancam kehidupan dan keselamatan orang-orang sekaligus juga merusak perdamaian. Larangan penyebaran selebaran itu sendiri bukan merupakan batasan pada kebebasan berekspresi, melainkan minimal dan tindakan tak terelakkan yang menjamin kebebasan yang lebih besar dan melindungi lebih banyak nyawa dengan membatasi cara ekspresi tertentu yang dapat menimbulkan kekerasan dan konfrontasi militer. "

Selain itu, dia menyebutkan visi provinsi untuk mengubah DMZ, yang melambangkan perpecahan dan konfrontasi nasional, menjadi tanah kreativitas untuk kehidupan dan perdamaian, dengan mengatakan, "Jika kedua Korea dapat bekerja sama untuk membangun atau menarik organisasi internasional dan lembaga penelitian. terkait dengan perdamaian, ekologi, dan lingkungan, maka DMZ dapat terlahir kembali sebagai hub internasional bidang ini dan sebagai pusat untuk memastikan perdamaian permanen di Semenanjung Korea. "

Gubernur Lee mengakhiri pidatonya dengan mengatakan, " akan melakukan yang terbaik untuk pengembangan hubungan antar-Korea serta perdamaian dan kemakmuran di Semenanjung Korea. Kami berharap semua peserta Forum DMZ bergabung dengan kami dalam hal ini perjalanan."

Forum DMZ 2021 berlangsung dari 21 hingga 22 Mei dengan tema "Membuka Cakrawala Baru Perdamaian." Para sarjana, ahli, dan perwakilan LSM perdamaian dari dalam dan luar negeri berpartisipasi dalam total 20 sesi untuk membahas berbagai aspek perdamaian di Semenanjung Korea. 

(rls/ra/pp)