Home Polkam Babeh Haikal: Akhiri Pembelahan Masyarakat

Babeh Haikal: Akhiri Pembelahan Masyarakat

Luncurkan Gaya TV

317
0
SHARE
Babeh Haikal: Akhiri Pembelahan Masyarakat

Babeh Haikal: Akhiri Pembelahan Masyarakat

Luncurkan Gaya TV

Jakarta, parahyangan-post.com - Tidak bisa dipungkiri situasi Indonesia menuju tahun 2024 diprediksi banyak hal yang akan terjadi terutama situsi politik dan ekonomi yang dialami bangsa ini menuju tahun politik tersebut. Dimana hajatan Pemilu dan Pilpres akan dilakukan.

Untuk menyikapi kondisi tersebut penceramah sekaligus motivator Ustaz Haikal Hassan alias Babe Haikal mengumpulkan dan mengajak para tokoh-tokoh bangsa ini berkumpul dan berdiskusi dengan menggelar “Dinner Talk” bersama sejumlah tokoh nasional di kawasan Pancoran, Jakarta Selatan pada Rabu malam, 26 Oktober 2022.Diskusi dengan tema “Keberpihakan Media Massa dan Peranannya dalam Menciptakan Peluang Disintegrasi Bangsa” itu antara lain dihadiri Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan, mantan Wagub DKI Jakarta A. Riza Patria, politisi Gerindra Fuad Bawazier, pengamat politik Eep Saefullah Fattah, politisi NasDem Bestari Barus, pengamat ekonomi Ichsanuddin Noorsy, mantan Ketua DPR Marzuki Alie, aktivis sekaligus mantan Sekretaris Kementerian BUMN M. Said Diddu dan sejumlah tokoh lainnya.

Babe Haikal mengatakan, di era dengan akses internet mudah saat ini, semua orang bisa menjadi “media” penyebar informasi. Sosial media menjadi “medium” termudah yang memiliki jutaan pengguna sehingga informasi dapat tersebar dengan cepat.

“Hal ini menjadi kesempatan bagi sejumlah pihak untuk menggiring opini di masyarakat, hingga menyebar berita-berita hoax secara mudah,” kata dia.

Karena itu diperlukan upaya sungguh-sungguh untuk terus menjaga persatuan dan kesatuan di antara anak bangsa agar ancaman disintegrasi akibat perbedaan-perbedaan pilihan politik tidak terjadi.

“Sudah saatnya kita akhiri pembelahan, penyebutan kadrun, cebong, kampret, pengkhianat dan lainnya,” kata Babe Haikal.

Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan, dalam kesempatan pertama mengaku bahwa perbedaan yang terjadi di masyarakat akibat pilihan politik adalah perkara biasa. Kampanye negatif terhadap kandidat presiden dan wapres dengan penyebutan anti Islam, pro-AS, pro-China, dan lainnya, menurut Zulhas juga biasa saja.

Itu boleh-boleh saja, tinggal nanti dilihat mana yang waras. Dan kita kan nggak perang juga, nggak kelahi,” ungkap Menteri Perdagangan itu.

Untuk Pilpres-Pileg 2024 nanti, lanjut Zulhas, juga akan ada pertarungan isu-isu tersebut lagi. Tetapi menurutnya, tidak akan seberat seperti yang terjadi pada 2014 dan 2019 lalu. Karena saat itu kandidat Capres-Cawapres hanya dua pasang.

“Koalisi kami (baca, KIB) menawarkan debat pikiran. Kalau bertengkar, bertengkar gagasan dan pikiran,” kata dia.

Di akhir acara, Babeh Haikal juga meluncurkan televisi dengan platform media sosial YouTube dengan nama saluran Tv nya : GAYA TV.

Diharapkan kehadiran salah satu TV digital ini akan menambah khasanah informasi politik, ekonomi, sosial dan wawasan kebangsaan yang ada menuju tahun politik di 2024 nanti.*** (aboe/pp/rls)