Home Nusantara 30 tahun Kemerdekaan: Formula perdamaian dan harmoni Kazakhstan

30 tahun Kemerdekaan: Formula perdamaian dan harmoni Kazakhstan

107
0
SHARE
30 tahun Kemerdekaan: Formula perdamaian dan harmoni Kazakhstan

Keterangan Gambar : Kredit foto: akorda.kz.

Pada tanggal 29 Agustus, dunia merayakan Hari Internasional Menentang Uji Coba Nuklir, sebuah pengingat penting akan perlunya perdamaian di dunia saat ini. Sebuah acara internasional yang tidak akan mungkin terjadi tanpa upaya perdamaian oleh Kazakhstan.

Setelah kemerdekaannya pada tahun 1991, Kazakhstan adalah negara terbesar keempat di dunia dalam hal persenjataan nuklir, sebagai salah satu negara bekas Uni Soviet, dan terkenal dengan situs uji Semipalatinsk yang digunakan selama lebih dari 40 tahun. Para ahli mengatakan bahwa kekuatan total dari semua ledakan yang dilakukan antara tahun 1949 dan 1963 melebihi kekuatan bom atom Hiroshima sebanyak 2.500 kali.

Berjuang untuk keamanan nuklir, negara itu mengambil langkah signifikan menuju upaya perdamaian dengan menutup situs Semipalatinsk pada 29 Agustus 1991 dan menolak semua uji coba nuklir.

Presiden Pertama Kazakhstan Nursultan Nazarbayev memiliki peran utama dalam membantu negaranya dan dunia untuk menyelesaikan masalah ini, dan pada tahun 2009 ia mengusulkan untuk mendeklarasikan 29 Agustus sebagai Hari Internasional Menentang Uji Coba Nuklir.

Proposal Nazarbayev didukung oleh Majelis Umum PBB dan 26 negara bergabung dengan Kazakhstan sebagai rekan penulis resolusi pada Hari Internasional Menentang Tes Nuklir.

Menurut resolusi ini, acara diadakan setiap tahun pada hari ini untuk mengingatkan dunia akan konsekuensi mengerikan dari uji coba nuklir dan kebutuhan untuk melindungi dan memelihara perdamaian.

Komunitas internasional mengakui pentingnya sejarah hari ini, dan negara-negara Asia Tenggara seperti Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam secara aktif mempromosikan gagasan non-proliferasi dan mengadvokasi penghapusan lengkap senjata nuklir di bawah Deklarasi tentang Zona Damai, Kebebasan, dan Netralitas (1971).
 
Presiden Institut Strategis Kingsley untuk Asia Pasifik Tan Sri Michael Yeoh dalam pernyataannya menekankan bahwa “Kami menyerukan kepada negara-negara di seluruh dunia untuk menegakkan tatanan internasional berbasis aturan dengan menegaskan kembali komitmen mereka terhadap Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir. Pada akhirnya, senjata nuklir tidak memiliki tempat di dunia kita".
 
“Saat dunia merayakan Hari Internasional Menentang Uji Coba Nuklir pada 29 Agustus, kita diingatkan akan ancaman ledakan uji coba senjata nuklir terhadap kemanusiaan. Kami menghargai upaya yang telah dilakukan oleh Presiden Pertama Kazakhstan Nursultan Nazarbayev terhadap keamanan global,” tambahnya.

Selain nilai-nilai yang sama tentang penghapusan senjata nuklir, Kazakhstan dan Asia Tenggara memiliki banyak kesamaan. Negara-negara berbagi hubungan bilateral yang mapan di bidang diplomasi, budaya, dan bisnis.

Tahun ini Kazakhstan memperingati 30 tahun Kemerdekaannya, dan negara ini merayakan peristiwa bersejarah ini dengan model perdamaian dan harmoni meskipun memiliki berbagai etnis dan budaya yang berbeda.

Kazakhstan memprioritaskan stabilitas dan toleransi antaretnis dalam pembangunan negara, dan mendasarkan kebijakan nasionalnya pada prinsip-prinsip yang transparan dan jelas, termasuk pencarian interaksi antaretnis, stabilitas publik sebagai dasar untuk solusi yang adil untuk masalah nasional, aturan hukum, penguatan kemandirian negara, dan kebijakan integrasi aktif.

Ini membantu negara mengembangkan hubungan antaretnis melalui kesetaraan warga negara, dan pelestarian dan pengembangan ruang budaya dan bahasa.

Pada tahun 1995, Presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev membentuk Majelis Rakyat Kazakhstan, sebuah badan penasihat di bawah pengawasan Presiden. Ini memiliki peran penting dalam sistem politik, melestarikan kepentingan semua kelompok etnis di Kazakhstan dan melindungi hak dan kebebasan mereka. Sembilan anggota Majelis disajikan di majelis rendah Parlemen Kazakhstan – Majlis.

Kebijakan pembangunan damai Presiden Pertama Kazakhstan Nursultan Nazarbayev menyebabkan aliran investasi ke negara itu dan kemudian perkembangan ekonomi Kazakhstan yang cepat. Pada tahun 2019, setelah pemilihan nasional Kassym-Jomart Tokayev mengambil peran sebagai Kepala Negara dan menjadi Presiden ke-2 Kazakhstan. Pemerintah Presiden Tokayev terus menerapkan paket reformasi politik yang signifikan sebagai bagian dari programnya menuju pengembangan kehidupan sosial-ekonomi dan politik Kazakhstan.

Untuk merayakan HUT ke-30 Kemerdekaan Kazakhstan, Kedutaan Besar Kazakhstan menyelenggarakan pameran foto di situs webnya. Klik tautan untuk mengunjungi pameran: https://www.gov.kz/memleket/entities/mfa-kuala-lumpur/press/news/details/244973?lang=en 

(ant/pp)