Home Disaster Indonesia luncurkan Chatbot WhatsApp Kemanusiaan pertama

Indonesia luncurkan Chatbot WhatsApp Kemanusiaan pertama

Menjelang musim hujan yang ekstrim,

261
0
SHARE
 Indonesia luncurkan Chatbot WhatsApp Kemanusiaan pertama

Keterangan Gambar : Laporan crowd-sourced yang disampaikan ke PetaBencana.id dipantau di ruang kontrol BNPB untuk memahami kebutuhan warga dan mengambil tanggapan. (sumber Foto : ist/pp)

JAKARTAwww.parahyangan-post.com - Yayasan Peta Bencana, didukung oleh United States Agency for International Development (USAID) dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), sebagai bagian dari Program USAID Cognicity OSS for Next Generation Community Engagement in DRM, melalui inisiatif Investing in Human Capital for Disaster Management, secara resmi meluncurkan Chatbot WhatsApp Kemanusiaan pertama, BencanaBot. Chatbot berbantuan AI yang pertama dari jenisnya ini memandu penduduk Indonesia untuk mengirimkan laporan bencana. Laporan-laporan tersebut dipetakan secara real-time pada platform open source dan gratis, PetaBencana.id; di mana setiap orang dapat melihat dan berbagi pembaruan bencana secara real-time untuk membuat keputusan yang terkoordinasi dan berbasis bukti tentang keselamatan dan respons.
Setiap penduduk di Indonesia dapat membagikan informasi bencana real-time secara anonim ke PetaBencana.id melalui WhatsApp (+628584-BENCANA), Twitter (@petabencana), Facebook Messenger (@petabencana), Telegram (@bencanabot).Jumat lalu, banjir hingga setinggi 3 meter menghancurkan puluhan rumah di Sulawesi Utara, dan hujan deras telah membanjiri beberapa daerah di Indonesia selama bulan pertama tahun ini. Di saat yang sama, BMKG telah mengeluarkan peringatan puncak curah hujan di seluruh negeri minggu ini, dengan musim hujan diperkirakan akan berlanjut hingga Maret. Sebagai persiapan menghadapi cuaca ekstrem yang akan datang dan sejalan dengan visi BNPB untuk Indonesia Tangguh 2045, peluncuran BencanaBot di WhatsApp merupakan langkah penting selanjutnya dalam memperkuat kesiapsiagaan dan pengurangan risiko bencana berbasis masyarakat.

“Jika dulu kita fokus pada mitigasi bencana, sekarang kita harus lebih fokus pada pengurangan risiko bencana. Kalau dulu 'what to do', sekarang 'how to do'," jelas Deputi Bidang Sistem dan Strategi BNPB Raditya Jati dalam seminar nasional Penguatan Sistem Mitigasi Bencana untuk Ketangguhan Masyarakat sebagai Bagian dari Bulan Pengurangan Risiko Bencana (PRB) 2022.

Menurut laporan IPCC, salah satu hambatan terbesar untuk adaptasi adalah kurangnya informasi lokal yang spesifik dan tepat waktu. PetaBencana.id mengatasi kesenjangan ini dengan mengumpulkan pembaruan waktu nyata langsung dari titik jalan, meminta laporan penduduk melalui chatbot otomatis di media sosial dan aplikasi pesan instan.
“Skala tantangan yang kita hadapi saat ini tidak dapat ditangani oleh satu institusi saja. Sangat penting untuk memungkinkan setiap penduduk untuk dapat berpartisipasi dalam upaya pengurangan dan pemulihan risiko bencana, dan itu adalah misi kami di Yayasan Bencana Peta," kata Nashin Mahtani, direktur Yayasan Bencana Peta. "Menyadari bahwa selama bencana orang-orang akan menggunakan aplikasi yang sering mereka gunakan dengan frekuensi yang meningkat, PetaBencana.id sengaja dirancang untuk memanfaatkan penggunaan media sosial aktif dan aplikasi pesan instan. Dengan lebih dari 80 juta pengguna aktif WhatsApp di Indonesia, peluncuran BencanaBot di WhatsApp merupakan tonggak baru dalam memungkinkan penduduk di seluruh nusantara untuk berpartisipasi dan mendapat manfaat dari sistem berbagi informasi bencana gratis ini.” Setiap penduduk di Indonesia dapat menyampaikan laporan bencana secara anonim dengan mengirimkan pesan ke +62-8584-BENCANA (+62-8584-2362262 atau bit.ly/BencanaBotWA). Warga juga dapat menyampaikan laporan dengan mencuit ke Twitter @petabencana, mengirim pesan Facebook Messenger ke @petabencana, atau mengirim pesan Telegram ke @bencanabot, dan cek https://petabencana.id untuk update bencana secara real-time agar dapat bernavigasi dengan aman.

Lembar Fakta PetaBencana.id
PetaBencana.id adalah platform open source dan gratis yang memetakan bencana secara real-time menggunakan laporan crowd-sourced yang dikumpulkan melalui media sosial, dan validasi instansi pemerintah.

PetaBencana.id memanfaatkan peningkatan penggunaan media sosial dan pesan instan selama kejadian darurat untuk mengumpulkan pembaruan situasional yang terkonfirmasi dari titik jalan, dengan cara yang menghilangkan kebutuhan pemrosesan data yang mahal dan memakan waktu. Melalui desain platform “ringan data” yang beroperasi lancar dengan aplikasi pesan instan lain, media sosial, dan komunikasi berbasis SMS yang sudah akrab bagi warga, platform ini dirancang untuk komunitas yang kekurangan dana, lembaga dengan sarana teknis terbatas, dan individu dengan sarana sederhana untuk penggunaan data untuk mengakses; itu mendorong kelompok-kelompok ini untuk memahami dan menggunakan sistem secara efektif tanpa pelatihan ekstensif atau mahal.

PetaBencana.id adalah platform yang dijalankan oleh Yayasan Peta Bencana. Didukung oleh USAID BHA sebagai bagian dari “USAID CogniCity OSS for Next Generation Disaster Risk Reduction program”, dengan BNPB sebagai mitra pelaksana utama dan Twitter, Mapbox, dan PasangMata sebagai mitra data. ? Setiap penduduk di Indonesia dapat berbagi informasi bencana secara anonim ke PetaBencana.id melalui WhatsApp (+628584-BENCANA), Twitter (@petabencana), Facebook Messenger (@petabencana), Telegram (@bencanabot).

PetaBencana.id berjalan dengan CogniCity Open Source Software, sebuah perangkat lunak bebas dan open source yang dijalankan dan dikelola oleh Yayasan Peta Bencana.  

PetaBencana.id dirancang sebagai alat untuk berbagi data, tidak hanya untuk mengumpulkan data tetapi untuk memperluas penggunaannya; aliran API keluaran memberi aplikasi sekunder akses terbuka ke data kritis waktu, memungkinkannya untuk mengoptimalkan kinerja dengan berbagai data terbuka. ? PetaBencana.id pertama kali diluncurkan pada tahun 2013 (sebelumnya PetaJakarta.org), dan telah digunakan oleh jutaan masyarakat umum, penanggap pertama, dan manajer kebencanaan pemerintah untuk membuat keputusan penting tentang keselamatan dan navigasi selama peristiwa bencana darurat. ? Dalam Laporan Bencana Dunia 2015 oleh Federasi Palang Merah Internasional, PetaBencana.id (sebelumnya PetaJakarta.org) direkomendasikan sebagai model keterlibatan masyarakat dalam kaitannya dengan tanggap bencana.

Pada tahun 2016, Komisi Komunikasi Federal Amerika Serikat juga merekomendasikan PetaBencana.id (sebelumnya PetaJakarta.org) sebagai praktik terbaik terkait crowdsourcing informasi bencana.

(rd/rl/pp)