Home Ekbis Wallet Codes Gandeng AVGI Dukung UKM Warnet E-Sport Bangkit

Wallet Codes Gandeng AVGI Dukung UKM Warnet E-Sport Bangkit

204
0
SHARE
Wallet Codes Gandeng AVGI Dukung UKM Warnet E-Sport Bangkit

Manisnya bisnis industri e-sport, bahkan di kala pandemi, tidak ikut dirasakan oleh pengelola warnet, khususnya kelas UKM. Sebagai wujud komitmen mendukung keberlanjutan ekosistem e-sport, Rabu (15/7/2020), Wallet Codes dan AVGI melakukan penandatangan nota kesepahaman. 

JAKARTA (Parahyanganpost.com,15 Juli 2020) – Industri game dan olahraga elektronik atau e-sport menjadi sektor yang paling menggiurkan dalam beberapa tahun terakhir. Sejumlah data menunjukkan fakta itu. Menurut laporan Newzoo—perusahaan penyedia data analitik industri game dan e-sport, Asia Tenggara, termasuk Indonesia, menjadi pasar game yang tumbuh paling cepat di seluruh dunia. Pertumbuhannya 22% tiap tahun. Pendapatan market games di Indonesia tahun 2018 saja mencapai Rp16 triliun. 

Sementara pada semester 2, tahun 2019, tercatat 94 persen konsumen game tanah air menghabiskan uangnya untuk membeli aksesori game atau barang virtual. Pengeluaran itu bisa dibilang tertinggi se-Asia Tenggara. Sebab berdasarkan survei Newzoo tahun 2015, Indonesia menempati posisi pertama sebagai populasi gamer terbesar se-Asia Tenggara dengan jumlah 34,8 juta populasi atau 7,7% dari total populasi Indonesia. Jumlah ini diyakini terus bertambah.

Bahkan di kala hampir semua sektor industri terdampak akibat pandemi Covid-19, industri e-sport justru masuk ke dalam kategori potential winner. Sayangnya, kondisi itu tidak ikut dirasakan oleh pengelola warnet, khususnya kelas UKM. Adanya kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) membuat mereka terpaksa menutup usahanya. Hingga saat ini, belum ada kepastian kapan mereka dapat kembali membuka usaha.

Seperti yang dikeluhkan oleh Turyana Ramlan, pelaku warnet asal Blitar yang juga merupakan anggota Himpunan Pengusaha Warung Internet Indonesia (HIPWINDO). “Pendapatan kami terjun bebas selama hampir tiga bulan tidak beroperasi,” katanya. Padahal, mereka siap kembali beroperasi dengan mengikuti standar protokol kesehatan di era Adaptasi Kebiasaan Baru.

Sebagai wujud komitmen mendukung keberlanjutan ekosistem e-sport, hari ini, Wallet Codes—portal pembelian voucher game on-line dan Asosiasi Video Games Indonesia (AVGI) melakukan penandatangan nota kesepahaman. Penandatanganan ini turut disaksikan oleh Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kementerian Komunikasi dan Informatika Widodo Muktiyo

Sementara untuk mendorong pelaku warnet bangkit di era normal yang baru, Wallet Codes memberikan berbagai dukungan seperti stimulus bisnis berupa sharing revenue produk Wallet Codes, optimalisasi branding warnet hingga membangun komunitas pelanggan dengan mendatangkan konsumen baru dan mempertahankan loyalitas pelanggan.

Sekretaris Jenderal AVGI Angki Trijaka menyambut baik kerja sama ini. Menurutnya, perlu kerja sama strategis antara perusahaan, asosiasi, dengan pemerintah untuk memajukan industri video game dari sisi pengembangan bisnis voucher games dan potensinya di Indonesia yang selama ini jarang disentuh.

Co-founder and Director Wallet Codes Indonesia Sharon Maurenn mengatakan, dukungan terhadap pelaku UKM warnet diberikan karena mereka memegang peranan penting dalam ekosistem e-sport. Dari sinilah lahir talenta atlet e-sport. “Tak banyak yang tahu, perkembangan e-sport telah mendorong lahirnya paguyuban tim e-sport di daerah,” katanya.

Paguyuban ini menjadi wadah bagi para pelaku warnet yang berpartisipasi menghidupkan ekosisem dengan membentuk calon atlet muda e-sport sebelum mereka bergabung ke tim besar. Peran pelaku warnet tak hanya berperan mengasah bakat, tapi juga skill, daya analitik, ketahanan mental, etika, hingga karakter anak didiknya.

Langkah ini mendapat apresiasi dari Kemenkominfo. “Meski hanya berperan sebagai fasilitator dan akselerator, pemerintah serius menginginkan industri ini berkembang lebih cepat,” kata Widodo, Dirjen IKP Kemenkominfo. Salah satunya, dengan menerbitkan Peraturan Menteri No 11 Tahun 2016 tentang Klasifikasi Umum Permainan Interaktif Elektronik.

Sementara terkait dukungan kepada UKM warnet agar bisa kembali bangkit, Widodo menyarankan agar asosiasi atau AVGI memberikan rekomendasi kepada pemerintah apabila warnet layak dan siap kembali beroperasi. Alasannya, di masa pandemi ini pemerintah harus bertindak cermat. “Pemerintah akan mempertimbangkan dari berbagai paramater, salah satunya data lapangan. Dengan adanya rekomendasi akan memudahkan pemerintah melakukan evaluasi secara mendetail,” pungkas pria yang merupakan Koordinator Tim Bidang Komunikasi Publik Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19. ***

Tentang Wallet Codes

Wallet Codes merupakan produk dari Forest Interactive yang memungkinkan pengguna dapat membeli voucher game on-line seperti Steam Wallet, Mobile Legends Diamonds, Garena Shell, UC PUBG Mobile dengan mudah, cepat, dan terpercaya. Berdiri sejak 2018, Wallet Codes telah menjadi mitra resmi dari developer besar seperti Tencent, Garena, Moonton, Steam. Dan, menjadi salah satu portal pembelian voucher game yang dipercaya lebih dari seratus ribu pengguna di tujuh negara antara lain Indonesia, Malaysia, Myanmar, Taiwan, Filipina, Thailand, dan Kamboja.

Tentang AVGI

Asosiasi Video Game Indonesia (AVGI) merupakan lembaga independen, profesional serta Mitra Strategis Pemerintah khususnya Kementerian Kominfo, yang dilantik pada tanggal 16 Juli 2019 oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Kabinet Kerja I Rudiantara. AVGI mempunyai tugas pokok dalam memajukan industri video game di Indonesia.

Tentang Forest Interactive

Forest Interactive adalah perusahaan penyedia platform konten yang menghasilkan pendapatan untuk operator seluler dengan mitra lebih dari dari 50 operator seluler dan 1,1 miliar pelanggan dari 33 negara. Perusahaan yang lahir tahun 2006 ini mengoperasikan platform yang dapat disesuaikan untuk Mobile Network Operators (MNO), service delivery platforms (SDP), mobile games publishing, e-voucher, hingga mobile e-sports. Forest Interactive berkantor pusat di Malaysia. Hadir di Indonesia sejak 2012.

(rls/PP)