Home Siaran Pers Ketua Hyun Sook Yoon : Mendesak untuk mendukung DPCW & penetapan 24 Januari sebagai Hari Perdamaian

Ketua Hyun Sook Yoon : Mendesak untuk mendukung DPCW & penetapan 24 Januari sebagai Hari Perdamaian

914
0
SHARE
Ketua Hyun Sook Yoon : Mendesak untuk mendukung DPCW & penetapan 24 Januari sebagai Hari Perdamaian

Keterangan Gambar : Ketua International Women’s Peace Group (IWPG) Hyun Sook Yoon (sumber foto : ist/pp)

FILIPINA www.parahyangan-post.com - Ketua International Women’s Peace Group (IWPG) Hyun Sook Yoon berpartisipasi dalam ‘Philippine National Peace Conference’ yang pertama di Philippines International Convention Center (PICC) dan memberikan pidato yang mengatakan bahwa “Menetapkan 24 Januari sebagai Hari Perdamaian Nasional akan memainkan peran yang sangat penting dalam menyebarkan dan membangun perdamaian di Filipina.” 

Tahun ini ‘Philippine National Peace Conference’ yang pertama diselenggarakan oleh Volunteer Individuals for Peace (VIP, perwakilan Dr. Ronald Adamat). Bagian pertama adalah sesi pleno yang diisi oleh 1.500 orang termasuk anggota parlemen, rektor universitas, guru, tokoh pemuda dan perempuan, tokoh agama, pejabat pers, dan banyak lagi. Setelah itu, para peserta dibagi menjadi beberapa sesi. Women’s Session merupakan diskusi panel dengan tema ‘Peran Penting Perempuan Sebagai Mitra Perdamaian Berkelanjutan’ yang dimoderatori oleh Maria Timbol, Presiden Dewan Perempuan Kapalong. Hyun Sook Yoon, Ketua IWPG; Myrna Yao, Presiden Federasi Dewan Wanita Lokal Filipina; dan Cecilia Gascon, Presiden Universitas Negeri Bulacan, berpartisipasi sebagai panelis.

Pembawa acara menjelaskan bahwa tujuan ditetapkannya 'Hari Perdamaian Nasional' adalah untuk memperingati berakhirnya perang 40 tahun antara pemerintah Filipina dan rakyat Moro di Mindanao—yang menyebabkan 120.000 kematian—melalui 'Perjanjian Perdamaian Sipil' dipimpin oleh Man Hee Lee, Ketua Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL) pada 24 Januari 2014, dan dilanjutkan dengan semangat perdamaian.

Sejak Perjanjian Perdamaian ditandatangani pada Januari 2014, IWPG juga telah mendirikan Cabang IWPG di 5 wilayah di Filipina (Manilla, Maguindanao, del Norte, Pasig, Quezon), dan telah melakukan berbagai kegiatan seperti melatih pemimpin perdamaian perempuan dan menunjuk Duta Publisitas IWPG. September lalu, ' Monumen Kegiatan Perdamaian IWPG’ yang pertama didirikan di daerah Davao de Oro.

Dalam Women’s Session, Ketua Yoon mengatakan, “Perdamaian tidak dibuat oleh orang lain, itu harus dibuat dengan upaya para pemimpin perempuan yang berpengaruh.” Beliau mendesak para pemimpin perempuan untuk mengangkat suara mereka dalam mendukung Hari Perdamaian Nasional dan Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (Declaration of Peace and the Cessation of War/ DPCW).

Myrna Yao, Presiden Dewan Perempuan Lokal Federasi Filipina mengatakan, “Presiden perempuan Filipina pertama membuat undang-undang untuk perempuan, sehingga perempuan juga harus menikmati kebebasan melalui kegiatan ekonomi. Perempuan memiliki pekerjaan dalam rumah tangga, tetapi mereka juga harus keluar dan bertindak sebagai anggota masyarakat.”

Cecilia Gascon, Presiden Bulacan State University, memberikan pidato mengatakan, “Pendidikan Perdamaian diperlukan untuk perdamaian yang berkelanjutan, dan perempuan harus mendapatkan pendidikan terlebih dahulu. Selanjutnya, anak-anak kita, masa depan, harus mengenyam pendidikan. Perdamaian yang dimulai dalam keluarga menyebar ke masyarakat dan negara. Perdamaian dan ekonomi saling berkaitan, dan Filipina tidak ketinggalan dalam hal indeks perdamaian di Asia. Dari segi PDB, negara-negara yang damai juga menopang PDB mereka. Jadi ekonomi dan perdamaian saling berkaitan.”


Melalui acara ini, Filipina mampu menyusun peta jalan persatuan nasional berdasarkan perdamaian melalui debat dengan para pemimpin dari berbagai bidang dan latar belakang. IWPG percaya bahwa ini akan menjadi awal langkah Filipina untuk menjadi negara yang memimpin perdamaian di seluruh dunia.(*)

(rat/pp)