Home Polkam Dahlan Iskan: Partai Gelora Bisa Buat Roadmap Mencari Pemimpin Populer dan Berkualitas

Dahlan Iskan: Partai Gelora Bisa Buat Roadmap Mencari Pemimpin Populer dan Berkualitas

#PartaiGelora

109
0
SHARE
Dahlan Iskan: Partai Gelora Bisa Buat Roadmap Mencari Pemimpin Populer dan Berkualitas

JAKARTA (Parahyanganpost.com) - Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia bisa mengambil peran untuk menyiapkan para pemimpin berkualitas, meskipun saat ini  pemimpin yang terpilih hanyalah yang paling populer di masyarakat, bukan yang berkualitas. 

Namun, hal itu harus terus diupayakan hingga ditemukan seorang pemimpin yang berkualitas dan populer di masyarakat. Partai Gelora bisa membuat roadmap (peta jalan) pemimpin berkualitas dan populer. 

"Poin paling penting yang harus ada di dalam seorang pemimpin adalah kemampuannya dalam memajukan negara ini. Partai Gelora tidak ada beban apapun, ya mulailah sesuatu yang menerobos, menyiapkan para pemimpin," kata tokoh pers Dahlan Iskan dalam 'Orientasi Kepemimpinan (OKE) API Gelora dengan tema 'Membangun Kepemimpinan Indonesia Maju di Tengah Krisis Global’ yang diselenggarakan oleh Partai Gelora Indonesia, Sabtu (15/8/2020). 

Keberadaan Akademi Pemimpin Indonesia (API), bisa menjadi alat bagi Partai Gelora untuk menyiapkan pemimpin berkualitas dan populer, misalkan menjaring 100 orang dari berbagai daerah di Indonesia dengan berbagai latar dan track recordnya. 

"Katakanlah dari 100 itu diseleksi menjadi 15 orang dan track recordnya harus baik. Saya yakin Partai Gelora bisa, karena memiliki kemampuan kerja-kerja teknokrat dan bisa menyiapkan pemimpin secara terukur dan target-targetnya. Tinggal nanti mempopulerkan calon yang berkualitas itu," katanya. 

Mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu menyampaikan, kegelisahannya terkait calon pemimpin Indonesia kedepan, apabila sistem pemilu masih seperti sekarang. Bagi Dahlan, masyarakat cenderung melihat kepopulerannya saja. 

"Saya belum melihat indikasi bahwa tidak ada jaminan yang terpilih adalah yang berkualitas. Tetap saja yang terpilih adalah yang populer, yang disenangi (masyarakat). Padahal yang disenangi belum tentu berkualitas. Tentu yang belum populer bisa nangis," terang Dahlan Iskan. 

Dahlan mengungkapkan, kegelisahan dirinya juga dialami oleh mantan Presiden SBY, bahwa pemimpin setelah dirinya belum tentu berkualitas dan populer. "Pak SBY juga gelisah siapa pengganti dirinya, mampu saja tidak cukup karena akan tidak disukai masyarakat," ujarnya. 

Mantan Direktur PLN ini menyebut, orang-orang dibalik partai Gelora merupakan orang-orang yang mampu dan berkualitas. Namun, orang-orang berkualitas ini cenderung sulit populer karena dianggap terlalu serius. 

Terbukti banyak pejabat di negara ini yang terpilih karena kepopulerannya. Sehingga menurutnya, kualitas dan kemampuan seseorang tidak lagi menjadi prioritas utama yang harus dimiliki oleh para pejabat atau calon pemimpin Indonesia. 

"Mengandalkan kemampuan saja tidak akan terpilih dan ini terbukti sekarang, orang-orang yang populer banyak yang terpilih. Yang mampu ini biasanya sulit populer karena terlalu serius. Sementara yang populer tidak serius. Kalau semakin serius, tidak terlalu disukai ," katanya.  

Namun, bagi Dahlan keberadaan Partai Gelora tetap menjadi harapan bagi Indonesia untuk melahirkan pemimpin-pemimpin, tidak hanya sekedar berkualitas saja, tetapi juga populer. Kerja-kerja selanjutnya adalah mempopulerkan pemimpin berkualitas tersebut. 

"Partai Gelora harus berani melakukan terobosan membuat roadmap pemimpin Indonesia 4 tahun, 9 tahun, 11 tahun dan seterusnya. Hal ini Ini agar ditemukan pemimpin yang mampu sekaligus populer dan  mereka tidak kalah suara dari calon pemimpin yang hanya mengandalkan kepopuleran itu," ujarnya. 

Dahlan menambahkan, upaya yang dilakukan Partai Gelora dalam menyiapkan pemimpin melalui Akademi Pemimpin Indonesia perlu mendapatkan dukungan dari semua pihak, seluruh komponen bangsa. 

Sebab, sistem demokrasi yang sudah terbangun saat ini tidak mungkin dikembalikan lagi pada sistem kediktatoran seperti era Orde Baru. Namun, yang perlu diperbaiki saat ini adalah masalah penegakan hukumnya, jangan dijadikan alat untuk penguasa. 

"Diktator itu tidak ada yang baik kecuali di China dan Singapura. China karena sistemnya, Singapura karena orangnya. Nah kalau saya, demokrasi harus tetap berjalan, tapi dibarengin dengan penegakan hukum yang jelas," pungkasnya. 

Diketahui, Partai Gelora saat ini sedang menyiapkan pemimpin-pemimpin Indonesia ke depan dan membangun narasi Indonesia menjadi lima besar kekuatan dunia melalui Akademi Pemimpin Indonesia. 

Partai Gelora Indonesia juga secara masif melakukan koordinasi kepada seluruh komponen anak bangsa dengan membentuk Akademi Manusia Indonesia (AMI). AMI ini sifatnya membentuk diri dan kepribadian jati diri Indonesia. 

Dengan keberadaan AMI dan API ini, mimpi Indonesia menjadi kekuatan kelima dunia sejajar bersama Amerika Serikat, Uni Eropa, Rusia dan China bisa terwujud.

(ratman/rls/pp)