Disaster

#BulanPRB2019

FORUM PRB KABUPATEN BOGOR  PERINGATI BULAN PENGURANGAN RISIKO BENCANA

Administrator | Senin, 07 Oktober 2019 - 07:44:23 WIB | dibaca: 366 pembaca

Forum PRB Kabupaten Bogor (sumber foto : dok FPRB Kab Bogor/pp)

BOGOR (Parahyangan-Post.com) -- Menandai kepeduliannya terhadap kebencanaan, Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) Kabupaten Bogor  menggelar Peringatan Bulan Pengurangan Risiko Bencana (PRB) Tingkat Kabupaten Bogor tahun 2019.

Peringatan ini akan berlangsung pada 8 Oktober 2019, merupakan bagian dalam memperingati Hari Internasional untuk Pengurangan Risiko Bencana (Internasional Day for Disaster Reduction).

Hari internasional ini diperingati  setiap tanggal 13 Oktober. Sementara  tema yang diangkat untuk tingkat Kabupaten Bogor tahun ini adalah "Menjadikan  Pelajar/Santri Kabupaten Bogor Sadar & Tangguh Bencana".

"Peringatan ini sebagai bentuk nyata kepedulian kami terhadap persoalan kebencanaan," ujar Ketua FPRB Kabupaten Bogor, Budi Aksomo, Sabtu (5/10/2019), di Sekretariat FPRB, Cibinong. 

Budi mengatakan, terhitung sejak September lalu  FPRB telah melakukan kegiatan sosialisasi dan simulasi tentang kesiapsiagaan re dan ketangguhan menghadapi kebencanaan di delapan sekolah rawan bencana.

Mengambil lokasi di Sekolah Daar El-Salam, Desa Bojongkulur, Kecamatan Gunung Putri, peringatan ini akan dihadiri Bupati Bogor, Ade Yasin dan sejumlah pejabat daerah.

Daar El-Salam dipilih karena sekolah tersebut beberapa kali dihantam banjir akibat meluapnya sungai Cileungsi. Ratusan murid terpaksa beberapa hari tak sekolah. Selain sekolah, sebagian rumah siswa yang berada di Perumahan Villa Nusa Indah, Bogor, ikut terendam banjir. 

Menurut Budi Aksomo, dalam peringatan ini sekaligus akan dilakukan  pengukuhan berdirinya FPRB Kabupaten Bogor oleh Bupati Bogor. Juga akan dilakukan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama antara FPRB Kabupaten Bogor dan RRI.

Serangkaian dengan prosesi peringatan, Bupati Bogor dijadualkan akan  menyerahkan bantuan sarana dan prasarana penanggulangan bencana untuk Tim Penanggulangan Bencana Desa (TPBDes) Bojongkulur, Kabupaten Bogor; FPRB Kabupaten Bogor; Pramuka Peduli Kwarcab Kabupaten Bogor; dan 10 Desa Tangguh Bencana (Destana) Kabupaten Bogor.

Penyerahan itu dilakukan Bupati usai menyusuri sungai Cileungsi dari jembatan Pasar Pocong, Bojongkulur, hingga Sekolah Daar El-Salam yang berlokasi dekat sungai. 

Susur sungai dengan memakai perahu karet  yang dilakukan Bupati Bogor cukup menantang. Karena kondisi sungai Cileungsi terbilang tercemar di musim kemarau ini. "Namun Bupati berkenan melakukannya setelah saya dari Komunitas Peduli Sungai Cileungsi-Cikeas (KP2C) mengusulkannya," ujar Ketua Panitia Pelaksana Peringatan Bulan Pengurangan Risiko Bencana Tingkat Kabupaten Bogor 2019, Puarman, yang juga adalah Ketua KP2C.

Selaku Ketua Komunitas Peduli Sungai Cileungsi-Cikeas (KP2C), Puarman juga akan tampil sebagai pembicara pada sesi "Edukasi Sungai & Sistem Peringatan Dini Banjir".

Dilanjutkan oleh TRC Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor bertitle "Simulasi Evakuasi Banjir". 

Rangkaian acara yang berlangsung setengah hari itu diakhiri dengan gerakan penanaman pohon.

Menurut Puarman, peringatan semacam ini menjadi sangat strategis karena dapat menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk sadar, paham dan tangguh menghadapi bencana.

"Sungai Cileungsi  bagian dari kehidupan banyak orang. KP2C ada di situ dan berupaya membangun kondisi agar warga dapat dengan tenang menghadapi bencana banjir," ujar Puarman. 

Adapun peserta berjumlah 968 orang. Terdiri dari  320 siswa sekolah, hadir juga kalangan eksekutif, legislatif, TNI, Polri, universitas, pejabat terkait hingga elemen masyarakat. 

Agenda Tahunan 

Hari Internasional untuk Pengurangan Risiko Bencana diperingati setiap tanggal 13 Oktober. Sebagai pengingat bersama atas kemajuan, keberhasilan, dan capaian dalam meningkatkan ketangguhan bencana.

Di Indonesia, upaya pengurangan risiko bencana diperingati sepanjang bulan Oktober dan sudah dilaksanakan sejak 2013. Sejumlah pemerintah daerah telah menjadikan agenda tahunan dalam mempromosikan budaya pengurangan risiko bencana.

Pada 2019, puncak peringatan Bulan Pengurangan Risiko Bencana Nasional dipusatkan di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada 11-13 Oktober. Tema tahun ini "Pengurangan Risiko Bencana Berbasis Ekosistem dan Investasi".


------------
(Sumber : Penulis : Sancoyo/KP2C/pp)










Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)