Opini

Belajar dari Gelanggang Jazz

Administrator | Selasa, 10 September 2019 - 16:39:19 WIB | dibaca: 449 pembaca

Oleh : Helmi Haska *)

 

Ubud Village Jazz Festival 2019 yang digelar pada Agustus telah berlalu. Namun event yang telah memasuki tahun ke-7, itu telah sampai pada tujuannya. Tak sekadar memasyarakatkan musik jazz kepada khalayak. Namun lebih dari itu. Festival telah  membangun adab warga. 

Khalayak bukan hanya menonton pentas musik, yang digelar di tiga panggung. Seniman Gede Sayur dkk merancang kontruksi dekor panggung berbahan bambu nan
  artistik. 

Penonton bergerak tertib, sekalipun di seantero pekarangan taman yang asri di Arma Museum, tampak terlalu kecil untuk kerumunan sebesar itu. Mereka bisa memilih pentas mana yang disuka. Dari pentas utama di panggung Giri, bisa beranjak ke pentas lain di panggung Subak atau panggung Padi. 

Mereka sabar mengantri, memilih tempat yang semestinya, dan malu jika menyenggol orang lain. Tangan mereka sigap memungut yang tercecer dan memasukan ke tempat sampah. Di gelanggang ini bahkan terlarang menggunakan
  plastik sekali pakai.

Mereka penuh gaya. Gaya yang menjamin bahwa gelanggang jazz tidaklah akan onar. Mereka saling bersulang menikmati wine atau bir. Inilah lapisan masyarakat kelas menengah. Lintas bangsa. Anak segala bangsa. Selama dua malam (16 dan 17 Agustus),
  di gelanggang jazz itu, melihat masyarakat yang sehat – yang sekular, demokratis, toleran, dan beradab. 

*** 

Dua malam, khalayak mendapat suguhan musik jazz dengan beragam langgam. Dari para musisi lintas bangsa. Melintasi generasi. Musik jazz mengalun, menghentak. Khalayak mendengar musik yang jarang diperdengarkan. Jarang hinggap di daun telinga kita. Hingga jazz yang mendendangkan lagu-lagu, yang pernah akrab, dari
  masa lalu kita. 

Pada buku program saya mencari nama-nama Amerika Selatan atau Afrika, berharap sesuatu yang berbeda daripada “arus umum”, yang muncul di forum musik ini. Namun tak menemukan. 

Telinga saya harus mengalah. Mendengar kembali khazanah lagu-lagu Nusantara. Bersama Sri Hanuraga Trio, sang mojang parahyangan Dira Sugandi, dengan merdu menyanyikan Kicir-Kicir dari Betawi, Bungo Jeumpa asal Aceh, dan lagu Sunda, Manuk Dadali ciptaan Sambas (presenter olahraga TVRI tempo doeloe). 

Semangat yang sama ditampilkan Hajarbleh Big Band, yang menampilkan trio biduan dengan kemampuan olah vocal mumpuni, tampak kompak dan rampak. Atau Nancy Ponto yang mengusung “Tribute to Ismail Marzuki”. Penyelenggara seperti masih berhitung, bahwa khazanah musik dari kampung halaman yang eksotis, bakal memanjakan telinga wisatawan. Dan tentu saja, masih dalam rangka Agustusan, merayakan hari kemerdekaan Indonesia. 

New Centropezn Quartet dari Rusia menjelajah pengalaman batin dari kampung halaman. Pianis
 Aram Rustamyants dengan subtil mendedahkan Home. Sebuah komposisi yang berlatar belakang hubungan orang Rusia dan musim salju. Derau suara angin yang mencekam. Lanskap kesunyian yang membahana. 

Sedangkan biduan dari Austria, Michaela Rabitsch bersama Robert Pawlik Quartet, memetik inspirasi dari buah perjalanan. Mereka mengawinkan Jazz, Fusion dan Worldmusic dalam kebhinekaan. Mencerap setiap perjalanan dari gelanggang jazz satu ke galanggang jazz lainnya. Seperti dalam komposisi “Gimme The Groove”, “Sophia Rhapsodhy” atau “Africa Influences”. 

Yuri Mahatma – “Straight And Stretch” tampil memukau. Memainkan improvisasi tak terduga di atas komposisi yang terencana. Sepanjang pertunjukan saya tak bisa menahan diri menggoyangkan kaki. Ketika menikmati “Blackbird”, yang akrab di telinga, yang dipopulerkan oleh Paul McCartney dari The Beatles. 

 
“Anak saya juga duduk lesehan di sini,” ujar Yuri setelah menyapa penonton, dengan hangat. 

Ketika Yuri memperkenalkan musisi pendukung “Straight And Stretch”. Tiap personil diberikan kesempatan untuk unjuk atraksi sehebat-hebatnya. Sedangkan musisi lain agak menurunkan tensi permainannya. 

Astrid Sulaiman memainkan piano. Pianis berlatar musik klasik, yang kini menjelajah bebas mengarungi jazz. Ia
  berpartisipasi di beberapa event festival jazz internasional, berkolaborasi dengan musisi jazz papan atas di Indonesia dan dari negeri manca. “Dia istri saya,” tukas Yuri. 

Helmy Agustian membetot bass. Acapkali bermain jazz pada event internasional.
 

Gustu Brahmanta memainkan drum dengan istimewa. Ia juga yang mengaransemen beberapa nomor yang dimainkan Straight And Stretch. 

Musisi kelahiran Klungkung ini juga mempersembahkan ciptaannya, yang memberi klimaks pada festival ini. “Semarapura”, demikian tajuk yang dibuhul Gustu,
   desain musik yang kuat. Di sana-sini mengandung subversi tiba-tiba; improvisasi dalam jazz pada dasarnya adalah gabungan antara virtuositas dan kenakalan, yakni kenakalan yang bergerak di atas komposisi yang cermat. 

Gustu mengajak menjelajahi pelbagai tikungan berbahaya: ketika kita terlena dengan satu metrum, ia segera menyeret kita ke metrum yang berbeda; alangkah cepat tikung-menikung ini! 

Jazz berbeda dengan musik klasik, yang harus ada dirigen, partitur, pemusik
  tertib di tempatnya masing-masing. Serta segudang pakem. 

Pada jazz, kebebasan, kreatifitas, keliaran, campur-aduk berbagai suara, derau, dan gema yang tak berpola, serta kejutan merupakan jalinan nafas dan jiwa.

Ada saxophone, flute, drum, perkusi, bass gitar, dan piano, yang masing-masing berdaulat penuh. 

Di satu sisi ada keliaran tapi, segala keliaran itu tetap menghasilkan harmoni yang asyik. Para musisi berbekal ketrampilan, wawasan, dan sadar-diri masing-masing, sanggup memainkan improvisasi tak terduga di atas komposisi yang terencana. 

Kebebasan dan keliaran tiap musisi, patuh pada satu kesepakatan: saling menghargai kebebasan dan keliaran masing-masing musisi, sekaligus menemukan harmoni dan mencapai tujuannya yakni, kepuasan diri musisinya dan kepuasan pendengarnya. 

Jadi, selain kebebasan juga ada semangat saling memberi ruang dan kebebasan, saling memberi kesempatan tiap musisi mengembangkan keliarannya (improvisasi), guna merengkuh penampilan terbaik. 

Keinginan masing-masing musisi adalah saling mendukung, berdialog, dan bercumbu. Tak saling mendominasi, memarjinalisasi atau saling mengabaikan.

*
) Penulis adalah seorang pelukis, penulis, budayawan dan tinggal di Bali.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 










Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)